banner 728x250. banner 728x250.

Tegaskan Netralitas ASN, Sekwan DPRD Kota Samarinda: Bukan Hanya Melanggar, Tapi Juga Mencoreng Citra ASN

banner 728x250. banner 728x250.

Samarinda,Global-satu – Agus Tri Susanto, Sekretaris DPRD Kota Samarinda, memberikan pernyataan tegas mengenai pentingnya netralitas Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam kontestasi politik. Hal ini disampaikan usai melakukan dialog dengan mahasiswa di Setiap Hari Coffee, Jalan Ir. Juanda, pada Jumat (21/6/2024).

“Dalam peraturan yang ada, seorang ASN harus mematuhi prinsip netralitas tanpa kecenderungan terhadap partai politik atau calon tertentu, baik pada pemilihan legislatif (pileg), pemilihan kepala daerah (pilkada), maupun pemilihan presiden (pilpres),” ujar Agus.

Agus menekankan bahwa netralitas ASN adalah kunci integritas dan profesionalitas dalam pelayanan publik.

“ASN memiliki tanggung jawab besar untuk menjaga keadilan dan kewajaran dalam setiap keputusan dan kebijakan yang diambil. Ketika terjadi keberpihakan, hal ini dapat merusak integritas institusi dan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah,” ucapnya.

Menanggapi beberapa dugaan keterlibatan ASN dalam kampanye politik, Agus menyampaikan keprihatinannya.

“Saya sangat menyesalkan jika ada ASN yang terlibat dalam kegiatan politik praktis, seperti mengkampanyekan atau mendukung secara terbuka salah satu partai atau calon. Hal ini tidak hanya melanggar aturan, tetapi juga dapat mencoreng citra ASN yang seharusnya menjadi pilar netralitas dalam administrasi publik,” ungkapnya.

Menurut Agus, netralitas ASN harus ditegakkan secara konsisten dan tanpa kompromi. “ASN tidak boleh terlibat dalam politik praktis. Mereka adalah pelayan masyarakat yang harus berdiri di atas kepentingan politik manapun,” tegasnya.

Ia juga mengingatkan bahwa pelanggaran terhadap netralitas ASN dapat berdampak serius tidak hanya bagi ASN itu sendiri, tetapi juga bagi lembaga tempat mereka bekerja dan pelayanan publik secara keseluruhan.

“Kami akan terus melakukan edukasi dan sosialisasi terkait netralitas ini, serta menegakkan sanksi bagi yang melanggar dengan tegas,” pungkasnya. (Alexa/Rdk)